Ahad, 14 Julai 2013

Perjuangan Yang Dipersiakan

Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh :)

Setelah beberapa tahun saya selami hidup di bumi maahad mengenali Islam dengan lebih dekat . Dan baru saya tahu betapa nilai seorang wanita begitu tinggi . Wanita-wanita dunia , berterima kasihlah pada junjungan besar Nabi Muhammad SAW kerana menaikkan martabat kita . Selawatlah ke atas baginda sebagai tanda terima kasih ; mudah-mudahan mendapat syafa'at di akhirat kelak . Jika tiada baginda , apa akan jadi pada kita ? Kita umpama pelacur kelas atasan ! Atau mungkin tradisi jahiliyyah masih berkekalan ; bayi perempuan ditanam hidup-hidup ? Na'uzubillah . Tapi , hakikatnya , ramai yang tak menyedari hal ini . Perjuangan baginda Rasulullah SAW seolah-olah dipersiakan . Wanita dahulu maruahnya terjaga malah disegani . Wanita sekarang majoritinya maruah bagai di kaki . Ada yang dah sampai tiada dara . Apa semuanya ni ??? Saya kecewa dengan sikap kaum hawa sekarang ni . Itu tak termasuk para 'da'ie gedik' . Konon pakai purdah/niqab , tapi , tahukah anda , lelaki lebih tertarik pada anda . Sebab apa ? Lirik mata menggoda , ditambah dengan eyeshadow , bulu mata melentik-lentik . Kemudian , dekat laman sosial buat status "Kepada bakal imamlah , bakal zaujlah , pemilik tulang rusuklah , apalah ." Tak malu ke ? Fikirlah , apa perasaan Rasulullah kalau baginda lihat semua ni ?

'Wanita yang tidak dipandang dan tidak memandang itu adalah lebih mulia -Saidatina Aisyah" 
Saya cuba untuk tidak memandang dan tidak dipandang . Saya cuba untuk menjaga ikhtilat . Saya berusaha untuk tidak berkomunikasi dengan ajnabi kecuali hal yang penting . Saya cuba untuk menjaga tingkahlaku . Saya cuba untuk menjadi muslimah yang disegani . Ini kerana tingginya nilai seorang wanita . Wanita yang mahal , takkan semudahnya mengucapkan "hai" atau kata-kata lain pada seorang ajnabi . Wanita yang tinggi nilainya takkan semudahnya melemparkan 'pandangan murah' terhadap ajnabi kerana dari mata itulah yang turun ke hati . Wanita yang tidak murah takkan melakukan perkara yang dapat menarik perhatian ajnabi , atau kata lainnya 'mencapub' . Dan wanita yang terbaik adalah wanita yang tidak dipandang atau istilah terhormatnya , wanita yang disegani . Apabila lalunya seorang wanita di suatu tempat yang ada ajnabi , serta merta pandangan keduanya ditundukkan atas rasa malu yang dimiliki . Sikap ini juga seiring dengan firman Allah dalam surah an-Nur tentang ayat menundukkan pandangan .

Saya mengambil inspirasi daripada satu part di dalam kisah Saidatina Aisyah RA difitnah . Ketika itu Aisyah telah tertinggal daripada pasukan perang yang lain . Kemudian , beliau duduk di satu tempat menunggu jika ada baki tentera yang tertinggal . Maka , datanglah Safwan menolong beliau . Mereka pulang bersama . Safwan berjalan di hadapan . Sepanjang perjalanan itu , Safwan tidak langsung mencuri pandang atau lain-lain . Ini menunjukkan wanita zaman dahulu adalah disegani . Saya amat kagum dengan tokoh-tokoh wanita zaman Rasulullah terutama saidatina Aisyah . Semoga saya dapat menjadi seperti beliau dalam masa terdekat ni sampai bila-bila . In sha Allah . Aamiin :)

Bila terasa digoda syaitan, saya sematkan dalam diri "Ingat perjuangan Rasulullah dalam menaikkan martabat kau sebagai seorang perempuan . Jangan dipersiakan . Lau kana bainana el-habib."
Sekian , luahan hati seorang Izzah . Harap ada perubahan yang berlaku . In sha Allah :')

1 ulasan:

Salis Sajidah berkata...

Its a very meaningful post. Kini, ramai tak hargai perjuangan Baginda sallalahu alahi wassalam. Wanita zaman kini mcm kebudak-bdakkan luar batasan untuk mencari perhtian sedangkan walaupon tu lumrah wanita untuk meggedik dll, kite ttp kena matang dlm kehidupan dn agama.